Lelaki Bijaksana

LELAKI BIJAKSANA

Malam sewarna lebam, aku memar remuk di dalam.
Sungguh! Bagaimana aku harus menghadapimu jika hatiku melemahkan seluruh kekuatan.
Lelaki bijaksana adakah sebuah cara agar aku amnesia?

Lelaki bijaksana;
Kau seumpama malam yang mengembunkan perasaanku.
Sebatas ingatan saja! Aku terus berusaha menjadi perempuan cerdas agar setara untuk takaran hatimu.
Sungguh! Saat ini Cinta menendang dalam dada.
Apakah ini sebuah khilaf jika aku tak sanggup untuk berhenti memikirkanmu?

Lelaki Bijaksana;
Adakah kalimat yang mampu dijadikan paragraf jika kau adalah tuan dari segala pernyataan.
Aku hanya perempuan dengan batasan, jatuh-bangun memanjat tangga kelayakan.
Menenggak malam hingga ke pagi.
Aku mabuk... lupa menginjak bumi lalu dengan apa kau harus kumiliki?
Share this article :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "Lelaki Bijaksana"